Kesehatan


Kahuripan, 25 Juni 2014

The most beautiful people we have known are those who have known defeat, known suffering, known struggle, known loss, and have found their way out of the depths. These persons have an appreciation, a sensitivity, and an understanding of life that fills them with compassion, gentleness, and a deep loving concern. Beautiful people do not just happen. – Elisabeth Kübler-Ross

Foto-foto ini diambil di kebun hidroponik saya dengan menggunakan kamera Canon 60D dengan lensa macro 100mm

Kahuripan, 17 Maret 2014

Ubi Jalar (Sweet potato – Ipomea batatas) adalah salah satu tanaman yang mudah kita temukan. Umumnya yang sering dikonsumsi oleh masyarakat adalah umbinya. Tidak banyak yang tahu (termasuk saya sendiri :p) bahwa ternyata daun umbi banyak memiliki khasiat. Berawal dari postingan foto rekan di grup hidroponik (pa Taufik Budiman) yang menampilkan foto ubi jalar yang ditanam secara hidroponik untuk hiasan, maka saya pun mencoba menanam ubi jalar ini juga secara hidroponik. Kebetulan ada sisa ubi :).  Dengan menggunakan nutrisi hidroponik, tanaman ini sangat cepat pertumbuhannya. Berikut ini beberapa foto yang saya ambil di rumah :)

DSC_0071 DSC_0076

DSC_0073 DSC_0075 DSC_0081

Setelah saya memposting foto ini ke FB ternyata ada comment dari teman yang menyatakan bahwa daun umbi bisa disayur atau dilotek.. Senang sekali saya mendengarnya, karena awalnya saya hanya ingin membuat hiasan saja :).

Setelah mengetahui bahwa daun ubi jalar bisa disayur, saya pun penasaran dan mencari informasi di internet terkait dengan khasiat daun ubi jalar. Ternyata daun ubi jalar pun bisa digunakan untuk medis, yaitu mengobati Demam Berdarah (sumber: m.detik.com/health/read/2013/01/25/140031/2152104/766/daun-ubi-jalar-bisa-usir-demam-berdarah).

Yang menariknya lagi adalah ternyata daun ubi sangat baik untuk kesehatan mata :) – Saat ini  mata kanan saya sering berair, menurut literatur, hal ini disebabkan iritasi, karena terlalu lama di depan layar komputer. Saya akan mencoba pengobatan mengkonsumsi daun muda dari ubi jalar ini… :)

Sweet potato leaves are high in Lutein and zeaxanthin (xanthophylls) which are said to have a number of benefits to the eye especially in the prevention of AMD (age-related macular degeneration) and cataracts. Lutein and zeaxanthin are the only carotenoids reported to be present in eye lens. They are widely distributed in tissues and are the principal carotenoids in the eye lens and macular region of the retina. Lutein has the ability to filter harmful short-wave blue light  and it is as an antioxidant which prevents oxidative damage to eye lens muscles which initiates age related cataracts. Xanthophylls may possess anti-mutagenic and anti-carcinogenic properties and play a role in the health of body tissues other than the eye as suggested by research studies related to carcinogenesis and the risk for cancer (http://foodtech.uonbi.ac.ke/node/1164).

Rasa penasaran saya pun bertambah, akhirnya saya pun mencari kajian ilmiah mengenai daun ubi jalar. Saya mendapatkan hasil penelitian yang menjelaskan mengenai kandungan dan manfaat daun ubi jalar. Ternyata banyak sekali manfaat daun ubi jalar… subhanallah!! – Sepertinya bermanfaat juga untuk latihan food combining saya :)

Berikut beberapa hasil penelitian yang saya peroleh mengenai manfaat daun ubi jalar. Saya tidak menerjemahkan tulisan ini karena khawatir ada kesalahan penerjemaahan kimia dan biologinya (maklum saya orang komputer :)…

Semoga ilmu ini bisa juga bermanfaat bagi anda… Bagi rekan-rekan yang pernah melakukan penelitian daun ubi jalar, mohon sharingnya ya.. thanks!

Sweet Potato Leaves: Properties and synergistic interaction that promote health and prevent disease – http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/20883418

Sweet potato (Ipomoea batatas) leaves provide a dietary source of vitamins, minerals, antioxidants, dietary fiber, and essential fatty acids. Bioactive compounds contained in this vegetable play a role in health promotion by improving immune function, reducing oxidative stress and free radical damage, reducing cardiovascular disease risk, and suppressing cancer cell growth. Currently, sweet potato leaves are consumed primarily in the islands of the Pacific Ocean and in Asian and African countries; limited consumption occurs in the United States. This comprehensive review assesses research examining the nutritional characteristics and bioactive compounds within sweet potato leaves that contribute to health promotion and chronic disease prevention. Research has affirmed the potential cardioprotective and chemopreventive advantages of consuming sweet potato leaves, thus indicating that increased consumption of this vegetable should be advocated. Since reducing the prevalence of chronic diseases is of public health concern, promoting the consumption of sweet potato leaves warrants further and more intensive research investigation.

© 2010 International Life Sciences Institute.

Nutritive Value and Inherent Anti-nutritive  Factors in Four Indigenous Edible Leafy Vegetables in Human Nutrition in Nigeria: A Review – Journal of Food Resources Science 1 (1): 1-14, 2012 ISSN 2224-3550/DOI: 10.3923/jfrs.2012.1.14 © 2012 Asian Network for Scientific Information 

The leaves in particular contain a large amount of protein with a high amino acid score. The leaves of sweet potato are highly digestible, fairly rich in protein, a dietary source of vitamins, minerals, antioxidants, dietary finer and essential fatty acids and free toxins.

The young leaves serves as a nutritious vegetable for man, contain several nutrients such as appreciable amount of zinc, potassium, sodium, manganese, calcium, magnesium, iron, vitamin C and fiber (Antia et al., 2006)

ENCOURAGING CONSUMPTION OF SWEET POTATO LEAVES AS A VEGETABLE IN KENYAN URBAN AREAS – http://foodtech.uonbi.ac.ke/node/1164

Sweet potato leaves are a by-product of the plant and good source of nutrients. They are high in potassium, beta carotene, fiber, lutein and xanthine. In Kenya, kales, cabbages and other indigenous vegetables are the most consumed vegetables. This study is aimed at encouraging the consumption of sweet potato leaves as a vegetable in urban areas in Kenya. In Africa sweet potato leaves are popular in countries like Senegal, South Africa and Ghana. However, in Kenya and Uganda sweet potatoes are mostly grown only for its tubers. Very few communities which are based in the rural region consume the sweet potato leaves as vegetables. There is therefore need to encourage its consumption given its multiple nutritional and health benefits. Sweet potato leaves are high in Lutein and zeaxanthin (xanthophylls) which are said to have a number of benefits to the eye especially in the prevention of AMD (age-related macular degeneration) and cataracts. Lutein and zeaxanthin are the only carotenoids reported to be present in eye lens. They are widely distributed in tissues and are the principal carotenoids in the eye lens and macular region of the retina. Lutein has the ability to filter harmful short-wave blue light  and it is as an antioxidant which prevents oxidative damage to eye lens muscles which initiates age related cataracts. Xanthophylls may possess anti-mutagenic and anti-carcinogenic properties and play a role in the health of body tissues other than the eye as suggested by research studies related to carcinogenesis and the risk for cancer. Lutein has been identified to be one of three anti-mutagenic pigments present in vegetables. In humans, plasma lutein has been inversely associated with cytochrome CYP1A2 activity, a hepatic enzyme responsible for the metabolic activation of a number of putative human carcinogens. Intake of these xanthophylls may reduce the risk of certain major cancers like breast cancer, prostate cancer and lung cancer among others. A growing body of experimental evidence and observational studies suggest that lutein and zeaxanthin may play a role in the prevention of coronary heart disease and stroke. In a coculture model of the arterial wall, a study found lutein to be highly effective in reducing oxidation of low-density lipoproteins (LDL) and inhibiting the inflammatory response of monocytes to LDL trapped in the artery wall. This study is based on the general analysis of the nutritional qualities of the sweet potato leaves as demonstrated in previous research. Observations made in the vegetable market suggest the absence of the sweet potato leaves in the market. Urban area residents have either not heard or eaten these leaves, thus I recommend awareness of the nutritional benefits of the sweet potato leaves. This would help improve general health of the consumers through reduction of several vitamin-related deficiency diseases such as vitamin Adeficiency, cataracts and age-related macular disease (AMD) among other diseases.

A continuously growing body of evidence suggests that lutein and zeaxanthin will contribute to the protection against several age-related diseases, including cataract, AMD, heart disease, and some forms of cancer. Thus, there is a need of awareness of the sweet potato leaves. Given that the sweet potato thrives in semi-arid areas it would improve on food security and public health because vegetables like kales and cabbages require a lot of water for cultivation as compared to sweet potato which both the tubers and leaves are edible.


Kahuripan, 28 Februari 2014

Yang penting passion! Passion, itulah modal utama untuk belajar hidroponik :). Dengan passion, tidak ada alasan repot, sibuk, ga ada waktu, atau apapun alasannya. Dalam keterbatasan apapun, kalau sudah senang, maka tidak ada lagi hambatan .. Saya pernah sepulang kerja, malam hari jam 9 saya menyemai benih, hehehe… iseng bener emang :)

Saya orang yang sangat awam dengan hidroponik. Saya mulai berlangganan majalah Trubus dan mencari literatur di internet. Beberapa literatur yang saya baca “Basic Hydroponics System and How They Work“, “How to Hydroponics” dan lain-lain. Selain membaca literatur, saya pun mengunjungi Parung Farm, sebuah rumah produksi hidroponik di wilayah Parung. Kemudian saya bergabung dengan grup FB “Hidroponiku” dan “Komunitas Belajar Hidroponik”. Banyak sekali pelajaran yang saya perolah dari sana :). Dari sumber-sumber itulah saya mendapatkan gambaran bagaimana bercocok tanam secara hidroponik

Persiapan pun saya mulai dengan membeli benih sayuran, nutrisi, cocopeat, sekam, rockwoll, netpot dan peralatan hidroponik (pipa, besi, dll)

 IMAG0214 IMAG0216 IMAG0237 1554416_10152171008479841_1337861908_n

Sambil menunggu peralatan hidroponik selesai dirakit, saya mulai mencoba menyemai sayuran menggunakan dua media tanam, yaitu rockwoll dan cocopeat dicampur dengan sekam. Pengalaman pertama saya menyemai kurang baik, karena bibit kurang cahaya matahari akibatnya etiolasi (bibit menjadi tinggi/kutilang). Sebaiknya setelah bibit keluar (sprout) segera diperkenalkan dengan cahaya matahari.

IMAG0283 IMAG0229 IMAG0221 IMAG0461

 

Setelah 2-3 minggu menyemai, bibit sayuran dapat dipindahkan ke media hidroponik. Oya, karena bibit masih kecil, dan belum bisa menyentuh air nutrisi, maka saya menggunakan sumbu kain flanel sebagai kapiler untuk menyerap air. Jadi sistem yang saya gunakan saat ini sistem NFT (Nutrient Film Techniques) dan sistem sumbu (wick)

IMAG0276

 

Setelah tanaman disimpan dalam media hidroponik, maka perawatan tanaman tidak lagi merepotkan karena nutrisi secara otomatis sudah dialirkan oleh pompa. Di pagi hari sebelum berangkat ke kantor, saya hanya perlu mengecek aliran airnya saja :)

IMAG0287 DSCN0362 DSCN0381 DSCN0386 DSCN0389 DSCN0395 DSCN0339

DSCN0433 1507824_10152235646049841_1109044853_n

DSC_0059 copy

 

Setelah kurang dari sebulan Alhamdullilah sudah bisa dipanen :). Hasil panen kangkung, Pak Choi, dan salada sudah bisa dinikmati. Saat ini saya masih menunggu panen Sawi :)

1902086_10152250370099841_511515534_n 1598909_10152226172959841_117817386_o1662696_10152250222949841_502068224_n 1912265_10152250223489841_344669928_n-21897668_10152244483284841_1605261780_n

Semoga pengalaman ini bisa bermanfaat :)

 

Pada bulan puasa Ramadhan yang baru saja berlalu saya mencoba mengubah pola makan saya terutama saat sahur. Saya mulai mencoba untuk mengkonsumsi buah dan sayur lebih banyak dibanding makanan karbohidrat seperti nasi. Awalnya sempat khawatir akan lemas menjalani puasa, namun yang terjadi malah sebaliknya. Saya tetap segar dan tidak mudah ngantuk :).

Sebelum puasa saya membiasakan diri untuk minum jus buah setiap pagi setelah selesai yoga tepatnya sebelum sarapan. Malam harinya saya hanya mengkonsumsi salad saja, bisa salad buah saja atau dicampur sayur.. atau paling gampang mampir ke Pizza Hut Jogya cuma untuk beli salad…hehe…si mba pelayan PH bete kali makan salad doank hihi… Alhamdullilah kebiasaan ini membantu pada saat puasa kemarin..:)

Saat ini saya ingin mencoba mengkombinasikan jus buah dan sayur. Setelah saya mencoba hunting ke toko buku, Alhamdullilah saya mendapat buku bagus yang berjudul Jus buah dan sayuran yang ditulis oleh seorang dosen dari IPB, ibu Dra. Emma Wirakusumah, MSc.
image
Tomat dan seledri…gmana yah rasanya..? Lets we try!
:)

  

Indonesia merupakan negara dengan tingkat biodiversitas tertinggi kedua di dunia setelah Brazil (Wahyono dan Shalahuddin, 2011). Indonesia memiliki keanekaragaman hayati lebih dari 38.000 spesies (Bappenas 2003). Pada tahun 2002, tercatat bahwa di Indonesia terdapat spesies tumbuhan obat sebanyak 22.500 dan jumlah spesies yang sudah digunakan sebagai tumbuhan obat sebanyak 1.000 spesies (Groombridge dan Jenkins, 2002). Ini berarti jumlah persentasi tumbuhan obat yang sudah dimanfaatkan sedikit sekali yaitu hanya sebesar 4.4 persen dari sumberdaya tumbuhan obat yang tersedia. Apa penyebabnya? Salah satunya penyebabnya adalah minimnya pengetahuan masyarakat mengenai tumbuhan obat. Jika hal ini terus menerus dibiarkan maka lambat laun tumbuhan obat ini akan punah.

Berdasarkan permasalahan ini, kami dari Lab keilmuan Kecerdasan Komputasional Departemen Ilmu Komputer IPB (Dr. Yeni Herdiyeni dan Ir. Julio Adisantoso, M.Komp) bersama dengan staf pengajar dari Departemen KSHE Fahutan IPB (Prof. Evrizal Amzu dan Ellyn K. Damayanti, Ph.D Agr), sejak dua tahun yang lalu mencoba melakukan penelitian bersama dengan mahasiswa untuk mengembangkan sebuah teknologi tepat guna yang dapat digunakan oleh masyarakat untuk mencari informasi dan membantu melakukan identifikasi tumbuhan obat. Aplikasi ini dibangun dengan menggunakan teknologi Computer Vision dan Search Engine. Selain mengembangkan aplikasi berbasis web, kami juga melakukan penelitian untuk mengembangkan aplikasi mobile tumbuhan obat menggunakan Android yang kami berinama MedLeaf. Informasi selengkapnya bisa anda baca di : http://cs.ipb.ac.id/~labci/MedLeaf.htm.

Semoga Bermanfaat.

Sumber : Prof. Dr. Iwan Darmansyah, Sp FK
(http://www.iwandarmansjah.web.id/medical.php?id=52)

Diare aspesifik merupakan penyakit yang sangat sering terjadi di Indonesia, terutama bila  dibandingkan dengan negara maju. Penyebab diantaranya ialah sambal atau makanan lain yang merangsang, virus, toksin kuman stafilokok dalam makanan basi, intoleransi terhadap susu, dsb. Artikel ini tidak mempersoalkan diare yang spesifik yang disebabkan karena ameba, kuman disentri, atau karena radang usus yang memerlukan pengobatan khusus.

Boleh dikata hampir semua orang di Indonesia pernah mengalami diare aspesifik ini, yang biasanya berhenti sendiri tanpa pengobatan. Namun diare aspesifik juga dapat menjadi kronis dan kadang-kadang menimbulkan komplikasi berat bila tidak ditangani dengan benar.

Bila diare hanya beberapa kali sehari dan berhenti dalam 1-2 hari hal ini tidak perlu penanganan khusus. Tetapi bila defekasi sering, sampai 8-15 kali sehari, disertai perut mules, feses cair dan banyak, maka perlu diwaspadai. Bahaya terbesar ialah kehilangan cairan tubuh dan garam, terutama natrium dan kalium, apalagi bila terjadi berhari-hari. Terutama orang tua dan bayi peka sekali dan mudah berakhir dengan dehidrasi dan, tidak jarang, kematian. Hal ini sebenarnya mudah dicegah dan diobati.

Pengobatan dengan oralit merupakan penemuan terbesar jaman ini menurut WHO. Tetapi banyak dokter dan pasien tidak sadar untuk memakai obat sederhana ini dari mulanya. Hal ini agaknya disebabkan karena oralit tidak langsung dirasakan manfaatnya untuk menghentikan diare dan malah dapat menginduksi muntah. Semua ini terjadi karena WHO, UNICEF, dan Departemen Kesehatan tidak memberitahu cara pemakaian oralit yang benar. Bila oralit dicampur 1 sachet dalam segelas (200 cc) air dan diteguk sekaligus maka sering penderita akan muntah dan terasa akan buang air besar lagi. Cara minum oralit ini salah.

Yang benar ialah bahwa larutan oralit harus diteguk sedikit demi sedikit, 2-3 teguk dan berhenti 3 menit untuk memberi kesempatan oralit diserap oleh usus dan menggantikan garam dan cairan yang hilang dalam feses. Prosedur ini harus diulang terus menerus sampai 1 gelas habis. Bila diare masih berlanjut secara profus maka minum oralit harus diteruskan sampai beberapa bungkus/gelas (3-8) sehari. Tindakan ini biasanya akan menghentikan diare dengan cepat dan efisien.

Pengobatan lain biasanya tidak diperlukan. Menghentikan diare secara artifisial dengan obat seperti imodium tidak dianjurkan karena obat ini bekerja seperti morfin atau kodein, yaitu menghentikan peristalsis usus, sambil membiarkan isi usus yang kotor mengamuk didalamnya. Hal ini dapat menimbulkan mules yang luar biasa dan pada bayi atau orang tua dapat menimbulkan kematian.

Pada dasarnya diare merupakan mekanisme tubuh alamiah untuk mengeluarkan isi usus yang “busuk”. Bila ini sudah bersih maka diare akan berhenti sendiri.

Bila hendak ditambah dengan obat yang mengandung garam bismuth (misalnya bismuth salisilat atau karbonat), attapulgit atau kaolin boleh juga asal jangan berlebihan. Garam bismuth juga berguna untuk menghilangkan kembung yang sering menyertai diare. Antibiotika umumnya tidak perlu diberikan karena mubazir dan dapat sering memperpanjang masa diare.

Selain pemakaian obat diet perlu diatur. Hentikanlah sementara minum susu dan santan, makan sayur atau buah terlalu banyak, dan terutama sambal tidak boleh sedikitpun.

Semoga dengan penanganan diare seperti di atas lebih dari separuh kasus diare aspesifik di Indonesia dapat ditangani sendiri oleh masyarakat dengan cara murah dan efektif.

Sumber lain :

1. Obat alternatif :Minuman Pocari Sweat (http://www.facebook.com/topic.php?uid=27451563497&topic=4914)

2. Diare (http://www.qualityhealth.com/health-encyclopedia/multimedia/diarrhea-1)



Mimisan adalah keluarnya darah dari hidung disebabkan pecahnya pembuluh darah di selaput lendir hidung.

Rongga hidung kita kaya dengan pembuluh darah. Pada rongga bagian depan, tepatnya pada sekat yang membagi rongga hidung kita menjadi dua, terdapat anyaman pembuluh darah yang disebut pleksus Kiesselbach. Pada rongga bagian belakang juga terdapat banyak cabang-cabang dari pembuluh darah yang cukup besar antara lain dari arteri sphenopalatina.
Jika pembuluh darah tersebut luka atau rusak, darah akan mengalir keluar melalui dua jalan, yaitu lewat depan melalui lubang hidung, dan lewat belakang masuk ke tenggorokan.

Perdarahan hidung ini lazim disebut mimisan. Orang medisnya menamakannya epistaksis.

Mimisan Depan

Jika yang luka adalah pembuluh darah pada rongga hidung bagian depan, maka disebut ‘mimisan depan’ (=epistaksis anterior). Lebih dari 90% mimisan merupakan mimisan jenis ini. Mimisan depan lebih sering mengenai anak-anak, karena pada usia ini selapun lendir dan pembuluh darah hidung belum terlalu kuat.

Mimisan depan biasanya ditandai dengan keluarnya darah lewat lubang hidung, baik melalui satu maupun kedua lubang hidung. Jarang sekali perdarahan keluar lewat belakang menuju ke tenggorokan, kecuali jika korban dalam posisi telentang atau tengadah.

Pada pemeriksaan hidung, dapat dijumpai lokasi sumber pedarahan. Biasanya di sekat hidung, tetapi kadang-kadang juga di dinding samping rongga hidung.

Mimisan depan akibat :

  1. Mengorek-ngorek hidung
  2. Terlalu lama menghirup udara kering, misalnya pada ketinggian atau ruangan berAC
  3. Terlalu lama terpapar sinar matahari
  4. Pilek atau sinusitis
  5. Membuang ingus terlalu kuat

biasanya relatif tidak berbahaya. Perdarahan yang timbul ringan dan dapat berhenti sendiri dalam 3 – 5 menit, walaupun kadang-kadang perlu tindakan seperti memencet dan mengompres hidung dengan air dingin.

Beberapa langkah untuk mengatasi mimisan depan:

  1. Penderita duduk di kursi atau berdiri, kepala ditundukkan sedikit ke depan.
    Pada posisi duduk atau berdiri, hidung yang berdarah lebih tinggi dari jantung. Tindakan ini bermanfaat untuk mengurangi laju perdarahan. Kepala ditundukkan ke depan agar darah mengalir lewat lubang hidung, tidak jatuh ke tenggorokan, yang jika masuk ke lambung menimbulkan mual dan muntah, dan jika masuk ke paru-paru dapat menimbulkan gagal napas dan kematian.
  2. Tekan seluruh cuping hidung, tepat di atas lubang hidung dan dibawah tulang hidung. Pertahankan tindakan ini selama 10 menit. Usahakan jangan berhenti menekan sampai masa 10 menit terlewati. Penderita diminta untuk bernapas lewat mulut.
  3. Beri kompres dingin di daerah sekitar hidung. Kompres dingin membantu mengerutkan pembuluh darah, sehingga perdarahan berkurang.
  4. Setelah mimisan berhenti, tidak boleh mengorek-ngorek hidung dan menghembuskan napas lewat hidung terlalu kuat sediktinya dalam 3 jam.

Jika penanganan pertama di atas tidak berhasil, korban sebaiknya dibawa ke rumah sakit, karena mungkin dibutuhkan pemasangan tampon (kasa yang digulung) ke dalam rongga hidung atau tindakan kauterisasi. Selama dalam perjalanan, penderita sebaiknya tetap duduk dengan posisi tunduk sedikit kedepan.

Mimisan Belakang

Mimisan belakang (=epistaksis posterior) terjadi akibat perlukaan pada pembuluh darah rongga hidung bagian belakang. Mimisan belakang jarang terjadi, tapi relatif lebih berbahaya. Mimisan belakang kebanyakan mengenai orang dewasa, walaupun tidak menutup kemungkinan juga mengenai anak-anak.

Perdarahan pada mimisan belakang biasanya lebih hebat sebab yang mengalami perlukaan adalah pembuluh darah yang cukup besar.

Karena terletak di belakang, darah cenderung jatuh ke tenggorokan kemudian tertelan masuk ke lambung, sehingga menimbulkan mual dan muntah berisi darah. Pada beberapa kasus, darah sama sekali tidak ada yang keluar melalui lubang hidung.

Beberapa penyebab mimisan belakang :

  1. Hipertensi
  2. Demam berdarah
  3. Tumor ganas hidung atau nasofaring
  4. Penyakit darah seperti leukemia, hemofilia, thalasemia dll.
  5. Kekurangan vitamin C dan K.
  6. Dan lain-lain

Perdarahan pada mimisan belakang lebih sulit diatasi. Oleh karena itu, penderita harus segera dibawa ke puskesmas atau RS.

Biasanya petugas medis melakukan pemasangan tampon belakang. Caranya, kateter dimasukkan lewat lubang hidung tembus rongga belakang mulut (faring), kemudian ditarik keluar melalui mulut. Pada ujung yang keluar melalui mulut ini dipasang kasa dan balon. Ujung kateter satunya yang ada di lubang hidung ditarik, maka kasa dan balon ikut tertarik dan menyumbat rongga hidung bagian belakang. Dengan demikian diharapkan perdarahan berhenti.

Jika tindakan ini gagal, petugas medis mungkin akan melakukan kauterisasi. Langkah lain yang mungkin dipertimbangkan adalah operasi untuk mencari pembuluh darah yang menyebabkan perdarahan, kemudian mengikatnya. Tindakan ini dinamakan ligasi.

Catatan:
*Kauterisasi : proses untuk menghentikan perdarahan dengan cara membakar pembuluh darah yang sedang berdarah. Kauterisasi kimia menggunakan bahan kimia, yaitu AgNO3, sedangkan kauterisasi listrik menggunakan arus listrik.

Sumber : http://www.wartamedika.com/2007/07/mimisan-atau-epistaksis.html